Ketua PW SEMMI Kepri Akan Dilaporkan Pencemaran Nama Baik Oleh 11 LSM dan Ormas Batam

WAJAH BATAM |BATAM – Pernyataan Zainul Sofyan Nst, ketua Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (PW SEMMI Kepri) tentang Penobatan Walikota Terjahat se Indonesia menimbulkan polemik dikalangan masyarakat yang ingin Batam tidak dijadikan sebagai topik kepentingan-kepentingan pihak tertentu. Pernyataan ini disampaikan oleh beberapa tokoh Aktifis kota Batam yang dijumpai di bilangan Pasar Botania 2 Batam Kota setelah terbitnya berita disebuah media online kota Batam, Minggu 30/1/2022.

Dalam pernyataannya, Sofyan mengangkat isu Tarif Parkir saat Pandemi Covid-19 dan menobatkan Walikota Batam sebagai Walikota Terjahat se-Indonesia dan mengusik pihak masyarakat yang menginginkan Batam terus berbenah dan jangan sampai mempengaruhi investasi yang telah dan akan masuk untuk kemajuan kota Batam, demikian Jerry.M Ketua Div LSM FKPN Kota Batam.

Pada kesempatan yang sama, Eundang Soujana Ketua Gerdayak (Gerakan Pemuda Dayak) Kepri menyikapi penobatan tersebut tidak relevan, dan menilai sebagai kalangan intelektual muda harusnya bijak membuat pernyataan disamping itu disaat Batam berbenah, hendaknya kesampingkan hal-hal yang dapat mengganggu pembangunan Batam disaat pemulihan ekonomi pasca pandemi ini. “Bijaklah dalam mempublis sebuah pernyataan”, ungkapnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Ainul Yaqin Ketum Harimau Sumatera, sangat menyesalkan pernyataan tersebut. Hendaknya sebagai mahasiswa lebih hati-hati dan berfikir akademis. Ainul bersama beberapa perwakilan LSM dan Ormas juga meminta Sofyan mengklarifikasi serta meminta maaf secara terbuka. “Kami mengharap dapat tabayun untuk menyelesaikan permasalahan ini, sebelum kami melanjutkan ke ranah hukum dalam mencari kebenaran dari arti penobatan “Walikota ter-Jahat” tersebut.

Dari hasil pertemuan beberapa tokoh LSM dan Ormas tersebut, Ketua PW SWMMI Kepri juga diminta memberikan dasar-dasar penilaian yang diberikan atas penobatan tersebut, dan sangat penting disampaikan penilaian tersebut berdasarkan apa, pakai metide apa dan target sample dari audiens nya siapa. Ini juga harus diberikan data berdasarkan dokumen pendukung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *